Respons Rencana Aksi Mahasiswa, Menkominfo Tegaskan Pemerintah Fokus

Minister of Communication and Information Johnny G. Plate when delivering the Latest Situation Development at the Widya Chandra Official House, South Jakarta, Sunday (10/04/2022). – (Photo: AYH)

JAKARTA, BALITACERDAS.COM –  President Joko Widodo has given two directions in the Plenary Cabinet Session on April 5, 2022. Minister of Communication and Information Johnny G. Plate stated that the President emphasized that the ranks of the Advanced Indonesia Cabinet should focus on restoring the economy due to the Covid-19 pandemic and anticipating the economic impact of the Russia-Ukraine war.

According to the Minister of Communication and Information, the Government appreciates that the student action plan is part of the freedom to express opinions.

“In addition to conveying and ordering to focus on work to overcome various extremely difficult domestic problems. President Jokowi also emphasized that he would no longer discuss anything related to the postponement of the election and the extension of the President’s term of office,” he said when delivering the Latest Situation Development at the Widya Chandra Official House, South Jakarta, Sunday (10/04/2022). 

Minister Johnny said the President had also conveyed the matter on social and digital media to the public.

“(Regarding the postponement and extension of the president’s term of office), this is clear enough to be conveyed to the ministers and understood, well understood by the ministers. And after that, I think we both know that it is also conveyed through social and digital media to the public,” he said.

Mengenai adanya rencana aksi dan tuntutan mahasiswa yang berkaitan dengan hal itu, Menkominfo kembali menegaskan posisi Pemerintah sesuai dengan arahan Kepala Negara sudah cukup jelas. Sehingga apabila masih ada tuntutan dari mahasiswa terkait dengan hal tersebut, maka perlu dikomunikasikan dengan baik. 

“Dari sisi pemerintah seperti yang disampaikan oleh Pak Menko Polhukam, Pemerintah sangat menghormati dan menjaga kebebasan pers, kebebasan berserikat, kebebasan menyampaikan pendapat, itu dijaga. Demonstrasi adalah bagian dari keterbukaan ekspresi kebebasan tersebut. Namun saat ini, tuntutan kita begitu tinggi untuk menjaga masalah dalam negeri kita, untuk menjaga perekonomian kita,” jelasnya.

Pada saat yang bersamaan, Menteri Johnny menyatakan Pemerintah juga mempunyai agenda-agenda nasional, salah satunya Presidensi G20 Indonesia. Bahkan menurutnya, agenda tersebut membutuhkan perhatian bersama agar bisa berlangsung dengan sukses.

“Presidensi atau keketuaan G20 bukan masalah yang gampang, di situasi global yang juga sulit ini. Kita sama-sama tahu bagaimana tarik ulur kekuatan dunia yang mempengaruhi persiapan kita dan penyelenggaraan G20. Nah, ini semua membutuhkan soliditas nasional agar energi nasional kita terfokus, terpusat, menjadi kuat untuk menyelesaikan masalah-masalah dampak-dampak global tadi dan kita bisa fokus dan berhasil sebagai Presidensi G20,” ungkapnya.

Waspadai Kondisi Global

Menkominfo menjelaskan saat ini Pemerintah juga memberikan perhatian atas kondisi global akibat dampak perang Rusia-Ukraina. Menurutnya salah satu dampak potensial ke Indonesia berkaitan dengan ketersediaan bahan bakar minyak dan pangan.

“Pada saat Sidang Kabinet Paripurna, Bapak Presiden menyampaikan secara jelas kepada Anggota Kabinet yang hadir bahwa dunia global dalam keadaan yang kurang baik, sebagai dampak dari pandemi Covid-19 yang masih berlangsung ditambah dengan adanya perang Rusia-Ukraina. Ini memberikan dampak yang besar di berbagai sektor di dunia global dan juga berpotensi besar untuk berdampak pada Indonesia,” jelasnya.

Menurut Menteri Johnny, Presiden Joko Widodo secara tegas memerintahkan kepada jajaran kabinet agar memperhatikan dampak dari perang Rusia dan Ukraina terutama yang berkaitan dengan ketersediaan pangan dan harga pangan. 

“Karena dampak perang itu cukup besar kepada dunia global terkait dengan supply food, khususnya yang diproduksi di Rusia dan Ukraina dan harga-harganya. Kemudian juga dampak terhadap ketersediaan bahan bakar atau energi dan harga bahan bakar, ini juga berdampak pada Indonesia. Sehingga diminta para menteri untuk fokus terhadap dua masalah itu,” tuturnya. 

Menkominfo juga menyatakan, saat ini Pemerintah masih terus menangani pandemi Covid-19 yang belum berakhir. Meskipun saat berbagai indikator sudah relatif menunjukkan angka yang lebih landai.

“Pandemi Covid-19 juga memberikan dampak multidimensional terhadap dunia global yang juga berimplikasi pada Indonesia, seperti misalnya disrupsi atau terganggunya supply chain yang mengakibatkan logistik semakin sulit yang akan berdampak juga pada ketersediaan dan distribusi berbagai komoditas di dunia, juga berdampak pada inflasi,” tuturnya.

Menteri Johnny menilai banyak negara di dunia saat ini mengalami inflasi tinggi bahkan juga stagnasi atau dampak paling buruk dalam bidang perekonomian dengan situasi stagflasi. 

“Sebagai contoh saja, Amerika Serikat dalam 40 tahun terakhir baru kali ini terjadi inflasi sebesar 7,9% yang tidak pernah terjadi dalam 40 tahun. Uni Eropa juga demikian sekitar 7%, bahkan Argentina dan Turki hampir 50% atau pada kisaran 50% tingkat inflasinya. Di Indonesia, perekonomian kita masih cukup resilient, di mana inflasi kita masih terkendali sesuai yang kita asumsikan dalam asumsi makro kita di kisaran 2% sampai 4%,” paparnya. 

Menkominfo menegaskan kembali jajaran Kabinet Indonesia Maju tengah menyiapkan langkah-langkah untuk menjalankan dua arahan Presiden untuk melindungi rakyat Indonesia dari dampak kondisi global, terutama berkaitan dengan perekonomian dan pemulihan pascapandemi.

When conveying the Latest Situation Developments, the Minister of Communication and Informatics Johnny G. Plate was accompanied by the Director General of Information and Public Communication of the Ministry of Communications and Informatics, Usman Kansong.*